Polly po-cket
HomeBlog Okta AdityaAbout me
Jumlah pengunjung total blog :288832
United StatesUnited States
Create a site without programming554Unknown
My Acount Facebook

My Acount Twitter

Follow @AdityaEmail_


International News Latest


Google News

Source: Google news


Top News CNN

New EU referendum would break faith with Britons, May to warn MPs -> (2018-12-17 10:25)

Solihull murders: Janbaz Tarin pleads guilty -> (2018-12-17 12:26)

Asos profits hit by fashion price-cutting -> (2018-12-17 10:28)

Student loan change adds £12bn to deficit -> (2018-12-17 12:08)

Homeless face 'discrimination' in Christmas cancellation -> (2018-12-17 12:14)

Source: CNN


BLOG NYA OKTA ADITYA

Teraktual, Menarik, Bermanfaat, dan Terinspirasi dalam mengabarkan segala opini, ide, gagasan maupun berbagai macam pengalaman dari berbagai kalangan. Blog yang terpercaya rekomendasi Google.


Semula saya membuat blog ini dari awalnya hanya ingin menulis tentang pengalaman, pandangan, opini dan gagasan saya pribadi.

Lantas, setelah saya sering membaca berbagai opini dan gagasan para penulis lainya yang sangat inspiratif dan sangat bermanfaat, saya tergerak untuk mengeshare di blog saya, bertujuan agar sebagai catatan berguna suatu saat untuk saya sendiri dan semoga bermanfaat juga bagi siapa yang berkunjung di blog saya ini.

Semua konten rata-rata berasal dari situs http://kompasiana.com konten tulisan yang asli dan unik dari para member kompasiana, Kompasiana menyediakan sebuah wadah yang memungkin setiap pengguna Internet membuat konten berita, opini dan fiksi untuk dinikmati oleh para pengguna Internet lainnya.

Walhasil, sekitar 800 konten dalam bentuk tulisan dan foto mengalir di Kompasiana. Konten-konten yang dibuat warga juga cenderung mengikuti arus positif dan bermanfaat karena Kompasiana akan memoderasi konten-konten negatif selama 24 jam.

Nah, dari berbagai tulisan itulah saya menyaring beberapa tulisan yang saya kira wajib untuk saya simpan sendiri, sudah barang tentu tulisan yang aktual, inspiratif bermanfaat dan menarik.

Sebagai sebuah media, Kompasiana cukup unik. Karena dari sisi konten, media berslogan “sharing connecting” ini mengelola konten-konten di dalamnya layaknya sebuah media berita yang selama ini hanya diisi oleh wartawan dan editor media massa. Tapi dari sisi User Interface maupun User Experience, Kompasiana merupakan media sosial yang menyajikan dua fitur utama sekaligus, yaitu fitur blog (social blog) dan fitur pertemanan (social networking).

Itulah yang membuat Kompasiana melejit cepat menjadi website besar hanya dalam kurun waktu empat tahun. Bila sekarang Anda mengecek posisi Kompasiana di pemeringkat website Alexa.com, Anda akan melihat peringkatnya berada di posisi 30 (pernah berada di posisi 29, kadang turun ke posisi 32) di antara website-website yang diakses di Indonesia.

Di kategori website media sosial, Kompasiana berada di posisi ke-8 setelah Facebook (1), Blogspot.com (4), YouTube (5), Wordpress (7), Kaskus (9), Blogger.com (11) dan Twitter (12). Sedangkan di kategori website berita dan informasi, media warga ini berada di posisi ke-4 setelah Detik.com (8), Kompas.com (12) dan Viva.co.id (19). Posisi ini cukup kuat, karena di bawah Kompasiana masih ada Okezone.com (33), Kapanlagi.com (35), Tribunnews.com (40), Tempo.co (47), dan media massa besar lainnya.

Ke depan, dengan semakin besarnya euporia masyarakat Indonesia dalam menggunakan internet dan media sosial, serta semakin besarnya pengakses internet lewat ponsel, Kompasiana mendapat tantangan besar untuk terus meningkatkan kinerjanya. Tantangan itu hanya bisa dijawab dengan menghadirkan enjin yang lebih stabil, lebih andal, lebih nyaman, lebih terbuka dan lebih sosial. Juga harus dihadapi dengan kesiapan insfrastruktur yang lebih besar dan kuat. Dan itulah yang sedang berlangsung di dapur Kompasiana jdi awal 2013.



Bagi yang suka ide gagasan, alasan, ulasan dan opini yang dekstruktif, dijamin tidak akan kecewa membaca tulisan kompasianer yang saya share di balik konten saya dibawah ini,

Selamat membaca, Semoga bermanfaat walau tidak sependapat,
Konten dan artikel selengkapnya klik tautan ini.,
Artikel dan Konten Blog :

Bambang Pamungkas

1 April 2013, siang hari disaat mendung menggelayuti perbukitan berbaris di daerah Wonogiri. Saya yang saat itu mendapatkan sebuah artikel yang bikin saya merenung dan sejenak pikiran melayang memikirkan sosok pesepakbola karismatik yang satu ini. Yak, dialah Bambang Pamungkas atau yang biasa akrab dipanggil Bepe. Dari artikel yang diunggah di web pribadinya dan juga di laman SportSatu.com, Bepe yang sebulan belakangan menjadi kolomnis di portal tersebut, menyatakan “gantung sepatu” dari timnas. Yak benar, ini adalah keputusan Bepe, dan ini juga bukanlah April Mop !!! (Selengkapnya bisa dibaca di sini)

Saya kemudian mulai mengenang tentang sosok seorang Bambang Pamungkas. Apakah saya pernah bertemu dan banyak mengobrol dengan beliau? Tidak! Saya belum pernah sekalipun bertemu face to face dengan Bambang Pamungkas, bahkan di malam sebelum keberangkatan timnas ke Malaysia guna mengikuti AFF Cup 2012, saya yang saat itu “nongkrong” di hotel tempat menginap timnas dan banyak mengobrol dengan coach Nilmaizar, tidak sekalipun saya berjumpa pandang dengan pemain kharismatik ini. Hanya Elie Aiboy, Irfan Bachdim, Tony Cussel, Wahyu Wijiastanto saja yang sempat saya lihat, itu pun tidak terlibat dalam sebuah obrolan. Lantas kenangan apa yang begitu membekas atas seorang Bambang Pamungkas? Tentu saja dari warung, tempat kerja, tempat makan, dll seringkali saya membicarakan Bepe, baik itu dari banyak segi positifnya maupun dari sedikit segi negatifnya (hehee, sorry masbro J

Sundulan Bepe | ilustrasi oleh Indra Devata

Sundulan khas Bepe

Bicara Bambang Pamungkas, tentu yang wajib dibicarakan adalah sundulannya. Memang Bepe bukanlah Pele yang dikenang sebagai “tandukan 90% gol” atau juga bukan Oliver Bierhoff si pemilik “sundulan emas”. Posturnya dengan tinggi 170cm tentu sangat standart atau bahkan dibawah para bek-bek Eropa, Afrika, maupun Amerika. Namun hal itu tak mengurangi ekspektasi publik untuk mengenangnya karna sundulannya yang khas. Dengan jumping-nya yang bisa dibilang tinggi, seolah mampu menutupi kekurangan postur tubuhnya yang lebih pendek daripada bek lawan. Tak hanya itu, dari komentator sepakbola pun banyak yang menyebut bahwa “jumping yang dilakukan Bepe seolah bisa berhenti sejenak di udara”. Dengan kondisi perumpamaan ini, tentu banyak berguna bagi keleluasaannya untuk bisa mengarahkan bola hasil sundulannya.

Kontroversi Bepe

Dari sekian banyak pemberitaan, bagi saya pribadi, kejadian pemukulan yang dilakukan Bepe (entah terencana atau reaktif) terhadap Hilton Moreira di hotel, adalah kejadian yang sangat negatif dari seorang bintang lapangan sebesar Bepe. Dari sudut pandang lain, hal ini menunjukkan bahwa Bepe juga manusia biasa seperti halnya kita semua yang kadang khilaf dalam mengontrol emosi. Ketidaksukaan atas kejadian ini kemudian saya tuangkan dalam cerita komedi dengan tema Bepe saat ada kejadiaan Pepe menginjak kaki Lionel Messi di laga El Classico. Bisa juga benar anggapan orang yang mengatakan saya berlebihan karena mengangkat tema Bepe dengan perbandingan Pepe, namun dibalik itu semua inilah yang biasa diangkat para “seniman” di luar sana yang banyak mengkritik isu-isu yang berkembang di masyarakat dengan cara karikatur atau sindiran lucu. Dengan tulisan ini pula saya sampaikan permohonan maaf saya kepada Mas Bepe, karena dulu saya sudah mengangkatnya sebagai tema dalam komedi (hehee, peace masbro)

Persija yang asli yang ada Bepe-nya

Bicara Bepe, tentu tak lepas dari tema Persija, karna di klub inilah Bepe terhitung paling lama bermain dan menjadi icon klub berjuluk Macan Kemayoran tersebut. Dalam polemik sepakbola yang kurun waktu dua tahun terakhir ini makin berkembang liar kekisruhannya, entah solusi apa yang bisa mendamaikan sepakbola kita ini dari kericuhan para elite. Bilamana suporter rusuh, para elite “penguasa” sepakbola tentu bisa saja memberi sanksi kepada suporter yang rusuh. Baik itu dengan hukuman laga kandang tanpa penonton, pengurangan skor, maupun denda. Tapi bila keadaan jadi dibalik, para elite yang rusuh, bisa nggak sich suporter yang memberikan sanksi kepada para elite tersebut, hehee. Kembali ke sub tema, soal Persija. Dari serangkaian konflik sepakbola kita ini, ternyata berimbas terhadap Persija yang mengalami dualisme. Malah sebelumnya bukan hanya dualisme, tapi ada tiga pihak yang mengaku menyandang nama sebagai Persija.

Hingga KLB PSSI 17 Maret 2013 lalu, belum ada langkah dan aturan yang substansial mengenai penyelesaian dualisme klub. Menpora yang ngakunya turut andil besar menyelamatkan sepakbola nasional dari sanksi FIFA pun juga tak memiliki parameter yang sesuai aturan untuk menyelesaikan dualisme klub. Misalnya saja, gugatan Persija versi Ferry Paulus yang dimenangkan di pengadilan, ternyata belum sepenuhnya membawa Persija menjadi satu. Jadi pada intinya, menpora tidak punya aturan yang pas untuk parameter penyelesaian dualisme klub seperti : badan hukum klub, TMS klub, dukungan klub internal klub, pemegang saham klub, nama pengelola klub. Pada akhirnya, masyarakat pun hanya bisa mengambil kesimpulan “Persija yang asli yang ada Bepe-nya” tanpa ingin tahu menahu silang pendapatnya bagaimana, karena di tingkat para elite penguasa sepakbola pun juga “berantem” tak ada selesainya sehingga parameter untuk mengakhiri dualisme pun hilang tak terpikirkan.

Dan pada kesimpulannya, ini semua diakibatkan oleh ketidaksiapan klub-klub dalam menyongsong era sepakbola industri, dan terpaku pada konsep perserikatan. Bukannya menjelekkan sistem perserikatan, toh sistem perserikatan sangat positif dengan mencetak potensi-potensi talenta muda dalam pembinaan internal klub. Tapi sepakbola di dunia internasional kini sudah banyak berubah dengan memperketat sisi manajemen. Klub Raksasa sebesar Glasgow Rangers saja bisa turun kasta di divisi terbawah karena manajemennya kolaps, masa di Indonesia mau gitu-gitu aja jalan di tempat?

Bepe dan Timnas

Tak dapat dipungkiri, Bepe termasuk “legenda” Timnas meski tak mampu memberikan prestasi mentereng terhadap Tim Merah-Putih di sepanjang penampilannya memperkuat Timnas Indonesia. Dengan torehan sebanyak 37 gol di Timnas senior, tentu dalam waktu dekat ini akan sulit didekati oleh pemain-pemain Indonesia sebagai penerusnya nanti. Namun saya dan bahkan Bepe sendiri pasti berharap akan ada generasi penerus yang mampu mematahkan rekor yang dia buat, dan yang terpenting adalah harapan akan terciptanya tim kuat yang akan mampu berbicara banyak di kancah internasional. Tim yang menyandang lambang Garuda di dada kiri pada jersey-nya, Tim Merah-Putih yang menyandang dan membawa nama Indonesia.

Pemain timnas Indonesia, Bambang Pamungkas berusaha melindungi seorang anak dari hujan di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Selasa (11/10) | foto oleh Rommy Pujianto

Tak sedikit publik yang kecewa atas keputusannya tidak mau memenuhi panggilan Timnas pada tahun lalu. Dan mayoritas publik sebenarnya banyak mencibir timnas yang banyak diisi oleh pemain-pemain muda yang belum berpengalaman dalam kancah internasional. Namun publik juga banyak yang lupa dengan membiarkan “big thing” menghalangi para pemain-pemain ikut memperkuat Timnas agar kubunya dapat mempertahankan bargaining position dalam konflik sepakbola kita yang sangat-sangat memprihatinkan ini.

Karena Bepe adalah salah satu pemain idola saya, tentu saja saya sangat menyayangkan atas keputusannya tidak mau memperkuat Timnas. Dan kekecewaan saya pun terwujud dalam bentuk “malas mengomentari apapun sikap Bepe”, namun satu-dua kali tetap saja keceplosan mengungkapkan cibiran atas sikap seorang publik figur ini. Namun, sekecewa-kecewanya saya atas Bepe dan terlampiaskan dalam status facebook, saya seringkali mengingatkan teman-teman saya di facebook yang ikut berkomentar agar mampu menahan diri dan ikut berkomentar dalam substansi permasalahan yang ada. Bukan malah menjelek-jelekkan Bepe secara pribadi dengan membuat sebutan-sebutan plintiran nama yang tidak enak didengar/baca. Terlebih saat Bepe didaulat sebagai pembawa obor Olimpiade banyak yang mencerca, saya rasa itu adalah cercaan yang sangat kebablasan karena tidak pada substansi permasalahan yang ada.

Saya kembali merenungi apa yang Bepe tuliskan siang tadi :

“Berani mengambil sikap dengan apapun hasil dari pilihan yang kita ambil, adalah dua hal yang berbeda. Mengambil sebuah keputusan murni berada di tangan setiap individu. Sedang hasil dari keputusan yang kita ambil acap kali tergantung dari banyak hal, termasuk kehendak dari sang Maha Pencipta.”

Ooooh ini toh, ternyata sikapnya berbeda dengan pemain-pemain lain. Disaat pemain lain beralasan tidak mau memperkuat Timnas karena adanya ancaman dari klub, justru Bepe tampil seorang diri dengan menyatakan bahwa keputusannya adalah pilihan dari hatinya, bukan karena hal-hal lain.

Berbeda halnya dengan para pemain lain, ada beberapa yang menganggap “pemain cuma korban dari dualisme Timnas”, tapi nyatanya pemain tersebut malah sebagai pelaku utama dualisme. Padahal secara jelas dan gamblang bahwa FIFA, AFC, AFF tidak melihat adanya dualisme Timnas Indonesia. Hanya para pemain saja yang mau dibodohin para elite pelaku utama kekisruhan sepakbola kita ini, karena sudah mau menjadi pelaku dualisme Timnas dengan ikut membantai Australia All Star dengan skor 8-0 dan 12-0 (kata pak wakil rakyat kita, pak Djamal Adjiz)

Bepe dan jersey PAMUNGKAS

Akhir 2012 menurut saya adalah sebuah lompatan besar dari seorang Bepe. Dia bersama dengan Firman Utina, Ponaryo Astaman, M Ridwan, dkk mau memenuhi panggilan Timnas yang saat itu dibesut oleh Nilmaizar guna menghadapi Valencia.

Namun semua terhenti disitu, banyak pemain kemudian kembali ke perintah atasan yang melarang memperkuat Timnas. Tak begitu halnya dengan Bepe, beberapa bulan kemudian dia akhirnya memutuskan untuk ikut bergabung dengan rekan-rekannya di pemusatan latihan Timnas guna mengarungi ajang AFF Cup 2012 yang akan dihelat di Malaysia. Tak dinyana, ternyata AFF Cup 2012 adalah penampilan terakhirnya bersama Tim Merah-Putih. Dengan lebih memilih mencantumkan nama PAMUNGKAS di jersey, ternyata jauh-jauh hari dan dengan segala pertimbangan yang telah masak-masak diperhitungkan, Bepe kemarin (1/4) menyatakan mundur dari Timnas dan turut berharap tercipta generasi sepakbola yang lebih tangguh dari dirinya. Dan respek sebesar-besarnya patut diberikan kepada pernyataan Bepe dibawah ini :

“Rasa terima kasih dan hormat saya yang setinggi-tingginya, saya ucapkan kepada seluruh komponen tim nasional Indonesia di Piala AFF 2012. Orang-orang yang dalam segala keterbatasan dan tekanan publik yang begitu hebat, tetap berdiri di garda paling depan untuk memperjuangkan harkat dan martabat bangsa Indonesia melalui sepakbola.”

Selamat jalan capt, semoga doamu dan doaku agar tercipta generasi emas sepakbola Indonesia yang mampu mengharumkan nama Bangsa Indonesia kelak bisa terwujud. Dan dengan ini juga saya ikut memberikan penghargaan kepadamu berupa satu deret kalimat “Anda Adalah Generasi yang Gagal, Tapi Bukan Pribadi yang Gagal”. Sebagai penutup tulisan ini marilah kita simak lagu dari youtube dibawah ini (sama-sama suka music kan masbro, hehee)

“Jayalah Indonesia, Merah-Putih harga mati, Garuda di dadaku!!!!”

twitter : @BubupTweet

Aerosmith - Amazing

http://m.kompasiana.com/post/bola/2013/04/02/bepe20-adalah-generasi-gagal-tapi-bukan-pribadi-gagal/

@bepe20 adalah Generasi Gagal, Tapi Bukan Pribadi Gagal

Oleh: Bubup Prameshwara | 02 April 2013 | 02:06 WIB

Back to posts
This post has no comments - be the first one!

UNDER MAINTENANCE

Tinggalkan Pesan Chat
Chat-icon 1



Online saat ini : 3 orang, hari ini: 554 orang, minggu ini: 554 orang, bulan ini: 13640 orang, total semuanya: 288832 orang
, United StatesUnited States,CCBot/2.0 (https://commoncrawl.org/faq/)