HomeBlog Okta AdityaAbout me
Jumlah pengunjung total blog :287818
United StatesUnited States
Visual mobile site building tool439Unknown
My Acount Facebook

My Acount Twitter

Follow @AdityaEmail_


International News Latest


Google News

Source: Google news


Top News CNN

Theresa May condemns Tony Blair's new Brexit vote call -> (2018-12-16 11:13)

Katowice: COP24 Climate change deal to bring pact to life -> (2018-12-16 08:28)

Collingham fire: Boy, 5, is third family member to die -> (2018-12-16 11:13)

Buncefield fire: 'Idiotic' teens capture fuel depot blaze on film -> (2018-12-16 05:49)

Shrewsbury crash leaves car vertical in tree -> (2018-12-16 11:10)

Source: CNN


BLOG NYA OKTA ADITYA

Teraktual, Menarik, Bermanfaat, dan Terinspirasi dalam mengabarkan segala opini, ide, gagasan maupun berbagai macam pengalaman dari berbagai kalangan. Blog yang terpercaya rekomendasi Google.


Semula saya membuat blog ini dari awalnya hanya ingin menulis tentang pengalaman, pandangan, opini dan gagasan saya pribadi.

Lantas, setelah saya sering membaca berbagai opini dan gagasan para penulis lainya yang sangat inspiratif dan sangat bermanfaat, saya tergerak untuk mengeshare di blog saya, bertujuan agar sebagai catatan berguna suatu saat untuk saya sendiri dan semoga bermanfaat juga bagi siapa yang berkunjung di blog saya ini.

Semua konten rata-rata berasal dari situs http://kompasiana.com konten tulisan yang asli dan unik dari para member kompasiana, Kompasiana menyediakan sebuah wadah yang memungkin setiap pengguna Internet membuat konten berita, opini dan fiksi untuk dinikmati oleh para pengguna Internet lainnya.

Walhasil, sekitar 800 konten dalam bentuk tulisan dan foto mengalir di Kompasiana. Konten-konten yang dibuat warga juga cenderung mengikuti arus positif dan bermanfaat karena Kompasiana akan memoderasi konten-konten negatif selama 24 jam.

Nah, dari berbagai tulisan itulah saya menyaring beberapa tulisan yang saya kira wajib untuk saya simpan sendiri, sudah barang tentu tulisan yang aktual, inspiratif bermanfaat dan menarik.

Sebagai sebuah media, Kompasiana cukup unik. Karena dari sisi konten, media berslogan “sharing connecting” ini mengelola konten-konten di dalamnya layaknya sebuah media berita yang selama ini hanya diisi oleh wartawan dan editor media massa. Tapi dari sisi User Interface maupun User Experience, Kompasiana merupakan media sosial yang menyajikan dua fitur utama sekaligus, yaitu fitur blog (social blog) dan fitur pertemanan (social networking).

Itulah yang membuat Kompasiana melejit cepat menjadi website besar hanya dalam kurun waktu empat tahun. Bila sekarang Anda mengecek posisi Kompasiana di pemeringkat website Alexa.com, Anda akan melihat peringkatnya berada di posisi 30 (pernah berada di posisi 29, kadang turun ke posisi 32) di antara website-website yang diakses di Indonesia.

Di kategori website media sosial, Kompasiana berada di posisi ke-8 setelah Facebook (1), Blogspot.com (4), YouTube (5), Wordpress (7), Kaskus (9), Blogger.com (11) dan Twitter (12). Sedangkan di kategori website berita dan informasi, media warga ini berada di posisi ke-4 setelah Detik.com (8), Kompas.com (12) dan Viva.co.id (19). Posisi ini cukup kuat, karena di bawah Kompasiana masih ada Okezone.com (33), Kapanlagi.com (35), Tribunnews.com (40), Tempo.co (47), dan media massa besar lainnya.

Ke depan, dengan semakin besarnya euporia masyarakat Indonesia dalam menggunakan internet dan media sosial, serta semakin besarnya pengakses internet lewat ponsel, Kompasiana mendapat tantangan besar untuk terus meningkatkan kinerjanya. Tantangan itu hanya bisa dijawab dengan menghadirkan enjin yang lebih stabil, lebih andal, lebih nyaman, lebih terbuka dan lebih sosial. Juga harus dihadapi dengan kesiapan insfrastruktur yang lebih besar dan kuat. Dan itulah yang sedang berlangsung di dapur Kompasiana jdi awal 2013.



Bagi yang suka ide gagasan, alasan, ulasan dan opini yang dekstruktif, dijamin tidak akan kecewa membaca tulisan kompasianer yang saya share di balik konten saya dibawah ini,

Selamat membaca, Semoga bermanfaat walau tidak sependapat,
Konten dan artikel selengkapnya klik tautan ini.,
Artikel dan Konten Blog :

Inilah Gudang Data Google

Dengan teknologi crawler-nya Google telah mampu mendownload seluruh web page yang ada di dunia maya Internet dan terus-menerus meng-update-nya. Lalu, dimana dan bagaimana Google bisa menyimpan dan mengolah file berukuran super besar ini? Apakah Google menyimpannya dalam Hard Disk Drive (HDD) yang super besar juga? Jawabannya, tentu tidak. Solusinya bukan HDD super besar tapi gotong-royong. Gotong-royong dapat membuat pekerjaan yang besar menjadi lebih ringan, dan budaya ini sudah biasa dilakukan bangsa kita sejak ratusan tahun yang lalu. Pertanyaannya, bagaimana komputer bisa bergotong-royong?

Dalam artikel “Big Data dan Rahasia Kejayaan Google” telah disebutkan bahwa Google menggunakan teknologi yang disebut Google File System (GFS), Google MapReduce dan Google Bigtable untuk mengolah dan memberdayakan Big Data. Kemudian MapReduce dibahas lebih detail pada artikel “Google MapReduce: Besar dan Powerful tapi tidak Ribet”. Pada kesempatan ini kita akan berbincang tentang Google File System, sebuah teknologi yang bisa menggotong-royongkan ribuan komputer.

Segala sesuatu mulai dari definisi.
Google File System adalah salah satu jenis dari media penyimpanan data seperti halnya hard disk drive (HDD), flash disk, DVD-R dan sebagainya. Bedanya, GFS menyimpan data-nya secara terdistribusi pada komputer-komputer dalam suatu cluster. Lalu cluster itu apa? Cluster dalam konteks ini adalah network atau jaringan komputer yang terdiri atas ratusan atau bahkan ribuan komputer. Yang namanya network berarti komputer yang ada didalamnya sudah dalam kondisi saling berhubungan, bisa saling berkomunikasi, bisa saling tukar data. Berkat kemampuannya yang bisa menyimpan data secara terdistribusi ini GFS bisa menyimpan data super besar yang tidak bisa disimpan dalam suatu HDD paling besar sekalipun.

Struktur dan Unsur-unsur Dasar.
GFS memiliki tiga entitas / unsur utama, yaitu: Master Servers, Chunkservers, dan Clients. Master Servers adalah server central yang mengendalikan dan memonitor kondisi GFS secara keseluruhan. Chunkservers adalah bagian yang bertanggungjawab menyimpan dan membaca file ke/dari HDD tiap node (node: satu komputer yang berada dalam cluster GFS). Chunkservers yang jumlahnya banyak ini berada dibawah kendali Master Servers. Terakhir, Clients adalah aplikasi yang menggunakan GFS yang menyimpan dan membaca file ke/dari GFS (Gambar 1). Tiap chunk (blok data) akan direplikasi secara otomatis dan disimpan dalam tiga Chunkservers. Ini berguna sebagai cadangan jika terdapat Chunkservers yang rusak. Kemudian Master Servers akan mengatur distribusi chunks (block-block data) ke tiap Chunkservers sedemikian rupa sehingga terdistribusi secara merata. Tidak ada yang mendapat chunk berlebih, juga tidak ada yang mendapat terlalu sedikit.

Gambar 1. Tiga unsur utama Google File System

Pada saat membaca data, GFS akan memilih servers yang terdekat, sedangkan pada saat menulis/menyimpan data, GFS akan melakukannya dalam beberapa servers sekaligus. GFS tidak memfasilitasi penyimpanan / penulisan data secara bersamaan, melainkan dilakukan secara atomic. Artinya, selama data masih dalam proses penyimpanan / penulisan oleh suatu aplikasi, maka data tersebut beserta lokasinya dalam memory tidak akan bisa diakses oleh aplikasi lain sampai proses penyimpanan tersebut benar-benar selesai.

Karakteristik yang membuatnya unggul.
Salah satu kelebihan GFS adalah GFS dijalankan pada cluster yang terdiri atas komputer-komputer biasa yang relatif tidak mahal. Google tidak menjalankan GFS dengan menggunakan komputer-komputer handal dengan spesifikasi dan kualitas super melebihi komputer biasa yang beredar dipasaran. Oleh karena itu, kerusakan atau kegagalan pada suatu node (titik yang mengacu pada satu komputer pada suatu cluster) adalah hal yang lumrah terjadi dan sudah diprediksi sebelumnya. Untuk mengantisipasi hal ini, GFS didesain untuk tetap dapat  berjalan normal walaupun terjadi kegagalan dalam suatu node. Singkatnya, GFS itu tahan banting.

Selain tahan banting, GFS juga scalable. Artinya GFS bisa di-scale up dan di-scala out (maaf meminjam istirlah bahasa tetangga). Di-scale up artinya GFS bisa ditingkatkan kapasitasnya dengan meningkatkan spesifikasi komputer-komputer yang mengusungnya. Sedangkan di-scale out artinya GFS dapat diperbesar kapasitasnya dengan menambah jumlah komputer pada cluster tempat ia dijalankan. Kedua proses ini dapat dilakukan tanpa harus men-set up dari awal, tidak perlu setting ulang dan tak perlu melalukan pemindahan data dari sistem lama ke sistem baru yang telah di-upgrade. Beda halnya kalau kita menggunakan system konvensional. Pada saat akan mengganti atau mengupgrade kapasitas komputer, kita harus melakukan setting ulang. Proses pemindahan data dari system lama ke system yang baru juga merupakan hal yang mutlak.

Silakan dicoba.
Demikian pembahasan singkat tentang GFS yang merupakan media penyimpanan data secara terdistribusi dalam suatu cluster yang terdiri dari ratusan hingga ribuan komputer. Seperti halnya HDD, USB Flash Disk dan media penyimpanan data lainnya, GFS tidak bisa menghasilkan apa-apa bila tidak ada program yang mampu mengoperasikan dan memberdayakannya. Sebagai pasangannya, Google telah menciptakan MapReduce, yaitu software yang berjalan diatas GFS. Dengan menggunakan MapReduce-lah kita bisa memberdayakan GFS. Silakan simak artikel “MapReduce: besar dan powerful, tapi tidak Ribet” untuk penjelasan lebih rinci tentang MapReduce. Dalam artikel tersebut juga dijelaskan bagaimana cara menjalankan MapReduce dan GFS versi Open Source lansiran Apache, pada komputer berbasis Windows maupun Linux. Metode menjalankannya dapat dilakukan dengan hanya menggunakan satu PC Windows/Linux maupun dengan beberapa PC, dan disertai dengan contoh program.

Selamat Mencoba!

Referensi:
“Google を支える技術”, Nishida Keisuke, WEB+DB PRESS 2008
“The Google File System”, Sanjay Ghemawat et al, Google Inc. 2003

http://m.kompasiana.com/post/internet/2013/02/06/gfs-menggotong-royongkan-ribuan-komputer-ala-google/

GFS: Menggotong-royongkan Ribuan Komputer ala Google

Oleh: W Jaya | 06 February 2013 | 17:38 WIB

Back to posts
Comments:
[2018-03-19 20:13] Awocseluch :

http://dkjshye7s632.com
It’s onerous to find knowledgeable individuals on this topic, however you sound like you know what you’re speaking about! Thanks


UNDER MAINTENANCE

Tinggalkan Pesan Chat
Chat-icon 1



Online saat ini : 2 orang, hari ini: 439 orang, minggu ini: 5773 orang, bulan ini: 12626 orang, total semuanya: 287818 orang
, United StatesUnited States,CCBot/2.0 (https://commoncrawl.org/faq/)

Disneyland 1972 Love the old s